Tanda-Tanda Awal Autisme

Sharing is caring!

Apa saja tanda-tanda awal anak mungkin memiliki autisme?

ilustrasi autisme

Autisme adalah sebuah gangguan tumbuh kembang anak. Anak-anak dengan autisme memiliki cara berkomunikasi dan bersosialisasi yang berbeda dengan anak-anak yang berkembang normal.

Sekalipun autisme tidak bisa disembuhkan, gejala-gejala autisme bisa diperbaiki secara signifikan dengan penanganan yang tepat. Semakin dini penanganan diberikan, akan semakin baik hasilnya.

Maka dari itu, penting bagi orang tua untuk mengetahui tanda-tanda awal autisme. Dengan pengetahuan akan tanda-tanda awal autisme, orang tua akan lebih waspada ketika anak-anak menampilkan gejala-gejala yang mungkin saja menandakan autisme.

Berdasarkan Great Ormond Street Hospital, autisme biasanya mulai bisa diamati ketika sebelum atau sekitar usia anak 3 tahun. Di antara tanda-tanda autisme pada anak yang bisa diamati adalah:

  • menghindari kontak mata,
  • cara komunikasi yang berbeda (misalnya, tidak berbagi perihal ketertarikannya pada yang lain),
  • kurangnya komunikasi non-verbal (seperti menggunakan isyarat),
  • cara bermain yang berbeda (seperti tidak kreatif dan imajinatif),
  • sulit bermain dengan yang anak-anak lain (bisa lebih suka bermain sendiri atau dengan orang tua),
  • memiliki keterlambatan bicara (ini adalah kekhawatiran yang paling umum),
  • sulit menangkap isyarat-isyarat sosial (sehingga perilakunya terkadang tidak bisa diterima dengan baik oleh yang lain),
  • sulit beradaptasi pada perubahan dan lebih menyukai rutinitas,
  • memiliki minat yang kuat terhadap hal tertentu dan tidak senang bila hobinya itu diganggu, dan
  • memiliki permasalahan sensorik (terlalu sensitif atau tidak sensitif terhadap rangsangan-rangsangan, misalnya merasa gelisah akibat suara penyedot debu).

Apabila orang tua memiliki anak yang tampaknya tidak biasa dan memiliki di antara ciri-ciri seperti di atas (tidak harus semua), maka sebaiknya orang tua segera berkunjung ke dokter/psikolog anak untuk melakukan pemeriksaan.

Dengan pemeriksaan, masalah yang mendasari dari gejala-gejala yang ditampilkan anak bisa diketahui. Selanjutnya, penanganan yang tepat untuk anak pun bisa diberikan.

Anak-anak akan mendapatkan manfaat terbesar apabila penanganan yang tepat diberikan sedini mungkin.

Baca juga: Sensory Processing Disorder pada Anak.

Tanda-Tanda Awal Autisme

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *